Menu

Mode Gelap
Tahun Ini Pemkab Tanbu Bangun Stadion, Bukti Komitmen Bupati Zairullah Dukung Kemajuan Olahraga Pasar Murah dan Wadai Ramadhan Desa Karang Bintang Langsung Diserbu Warga Satgas Pangan Tanbu Pantau Harga Pangan Jelang Ramadhan Wabup Muh Rusli Resmikan Mushola Baitul Atiq di Kelurahan Kampung Baru Kunjungi DPR RI Pemkab Tanbu Lakukan Audensi Dengan Fraksi PKB

Advetorial · 30 Sep 2023 04:23 WIB ·

Peran Pemkab Tanbu, Bikin Produksi Pertanian Tahun 2023 Melonjak


 Peran Pemkab Tanbu, Bikin Produksi Pertanian Tahun 2023 Melonjak Perbesar

BATULICIN, Advetorial Khusus – Produksi hasil pertanian atau padi petani di Kabupaten Tanah Bumbu (Tanbu) Tahun 2023 ini meningkat drastis.

Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) setempat, H Hairuddin mengatakan produksi padi petani di kabupaten berjuluk Serambi Madinah saat ini mencapai 6 hingga 7 ton setiap hektar sawah.

“Tahun sebelumnya produksi padi kita masih 4 ton lebih setiap hektarnya,” kata Hairuddin di ruang kerjanya kantor DKPP Pemkab Tanah Bumbu, Jumat (29/9/2023).

 

Dia menyebutkan, Kabupaten Tanah Bumbu saat ini memiliki lahan pertanian aktif 1.362 hektar.

“Jadi, kalau rata-rata 6 ton, cadangan padi di petani kita saat ini mencapai delapan ribu ton lebih, ini sangat bagus,” ucap dia.

Kondisi ini, menurut dia, merupakan kemajuan yang cukup signifikan di bidang pertanian di Bumi Bersujud, Tanah Bumbu.

“Tentu ini berkat dukungan dari Bupati Tanah Bumbu, Zairullah Azhar melalui kebijakan-kebijakan yang selalu berpihak kepada masyarakat, terutama petani,” puji dia.

Hairuddin menjelaskan, Bupati Tanah Bumbu, Zairullah Azhar melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian terus mendorong kemajuan di bidang pertanian melalui berbagai program.

“Kita terus melakukan penyuluhan dan bantuan hibah sarana dan prasarana ke petani demi mendorong peningkatan produksi, dan ini tentu inisiatif dari Bupati Zairullah Azhar,” jelas dia.

 

Bantuan Benih Unggul dan Gerakan Pengendalian

Kepala Bidang Tanaman Pangan dan Holtikultura DKPP Tanbu, Robby Chandra mengatakan dalam upaya mendorong meningkatkan produksi hasil pertanian petani, tahun ini Pemkab Tanah Bumbu menyalurkan bantuan benih unggul.

“Bantuan dari Kementerian Pertanian RI ke petani kita berupa 3500 liter benih unggul,” kata dia.

Kemudian, pihaknya juga menjalankan program pengamatan terhadap perlindungan tanaman milik petani.

“Gerakan pengendalian pra-tanam terhadap gangguan hama tikus,” lanjut Robby.

Pemkab Tanah Bumbu, lanjut dia, memiliki petugas pengamat organisme pengganggu tanaman (POPT).

Saat dalam pengamatan ditemukan gejala-gejala terhadap tanaman, petugas POPT ini akan merekomendasikan langkah-langkah yang harus dilakukan petani untuk mengantisipasi atau menghadapi serangan hama.

“Ini untuk memastikan agar petani tidak mengalami gagal panen,” terang dia.

Penyuluhan dan Bantuan Hibah Sarpras

Kepala Bidang Penyuluhan, Prasarana dan Sarana DKPP Tanbu, Erwin Novikar memastikan salah satu peran Pemkab Tanah Bumbu dalam mendorong peningkatan hasil produksi pertanian dengan penyuluhan dan pemenuhan sarana dan prasarana pertanian.

“Salah satu program penyuluhan kita yaitu sekolah lapang. Di sini kita mensosialisasikan terkait teknologi di bidang pertanian ke petani,” beber dia.

Selain itu, di bidang pertanian, Pemkab Tanah Bumbu juga akan meluncurkan program Milenial Agropreneur Suport Service Serambi Madinah (MASS BIMA).

“Program terpadu Pemkab Tanah Bumbu melalui Dinas KPP untuk mempersiapkan regenerasi petani dalam hal bisnis di bidang pertanian,” ucap dia.

Kemudian, untuk sarana dan prasarana pertanian Pemkab Tanah Bumbu menyerahkan bantuan hibah berupa fisik alat dan mesin pertanian serta sejumlah fasilitas penunjang pertanian.

Salah satunya, menurut Erwin, tahun ini ada 5 unit mesin panen combain yang diberikan ke petani melalui kelompom tani.

Mesin combain ini sangat membantu petani lantaran memiliki efektivitas waktu dan biaya produksi saat panen.

“Dalam setiap hektar rata-rata bisa memanen 2 sampai 3 jam, sedangkan biaya produksi tentu jauh lebih murah, antara Rp22 ribu-25 ribu dalam satu karung padi yang dihasilkan,” yakin dia.

Juga, sambung Erwin, Pemkab Tanbu membangun 52 Jalan Usaha Tani (JUT), baik itu jalan pertanian tanaman pangan maupun jalan perkebunan yang kemudian dihibahkan ke kelompok tani.

“Embung ada 3 unit, jembatan tani 6 unit, rehabilitasi salutan irigasi usaha tani 6 unit dan 1 unit pintu air,” tutup Erwin.

Artikel ini telah dibaca 29 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Raih 11 Kali Opini WTP Berturut Turut Bupati Zairullah Azhar Ajak 12 Kepala Daerah Baca Solawat Badar.

7 Mei 2024 - 00:53 WIB

Delegasi Kejari Tanbu, Juara Kategori 5K Internal Jaksa di Adhyaksa Internasional Run 2024

28 April 2024 - 06:31 WIB

BPBD Tanbu kerahkan 20 personil amankan puncak Mappanre Ri Tasi’e

28 April 2024 - 05:25 WIB

Meriahkan Mappanre Ri Tasie, Dinas Perikanan Tanbu Bersama HNSI dan Avian Bagikan Cat

27 April 2024 - 06:04 WIB

PT BIB Buka Seleksi Beasiswa 85 Anak Berprestasi, Kuliah di Institute Teknologi Sains Bandung (ITSB)

25 April 2024 - 06:29 WIB

ASDP Ferry Batulicin Mulai Uji Coba Penerapan Pembelian Tiket Berbasis Website

24 April 2024 - 06:09 WIB

Trending di Advetorial