Menu

Mode Gelap
Tahun Ini Pemkab Tanbu Bangun Stadion, Bukti Komitmen Bupati Zairullah Dukung Kemajuan Olahraga Pasar Murah dan Wadai Ramadhan Desa Karang Bintang Langsung Diserbu Warga Satgas Pangan Tanbu Pantau Harga Pangan Jelang Ramadhan Wabup Muh Rusli Resmikan Mushola Baitul Atiq di Kelurahan Kampung Baru Kunjungi DPR RI Pemkab Tanbu Lakukan Audensi Dengan Fraksi PKB

Advetorial · 22 Jun 2023 04:07 WIB ·

LKSA Gelar Bimbingan Teknis Pelayanan Sosial Bagi Anak dengan Fokus Pemahaman Agama


 LKSA Gelar Bimbingan Teknis Pelayanan Sosial Bagi Anak dengan Fokus Pemahaman Agama Perbesar

BATULICIN,Newskalsel.com – Forum Nasional Lembaga Kesejahteraan Sosial Anak (LKSA) telah mengadakan acara Bimbingan Teknis (Bimtek) Standarisasi Pelayanan Sosial Bagi Anak Berbasis Masyarakat di seluruh Indonesia. Acara yang bertemakan “Pengasuhan Tanpa Kekerasan dari Perspektif Agama” ini diadakan pada Kamis (22/6/2023) di Hotel Novotel Banjarbaru.

Bimtek ini dihadiri oleh para praktisi dan pekerja sosial yang memiliki peran penting dalam memberikan pelayanan sosial kepada anak-anak. Dalam acara tersebut, salah satu narasumber yang kompeten, Rosita Tandos, memberikan paparan mengenai pentingnya pemahaman agama dalam membangun ketahanan sosial.

Rosita Tandos menjelaskan bahwa agama memiliki pengaruh yang kuat terhadap perilaku manusia serta kemampuannya dalam mengatasi masalah, membuat keputusan, mengenali diri sendiri, dan merespons kehidupan dengan bijak. Salah satu aspek penting dari pemahaman agama adalah religiosity, yaitu tingkat keterlibatan dan kepatuhan individu terhadap ajaran agama.

Religiosity memiliki peran positif dalam mempengaruhi ketahanan sosial dan melindungi individu dari perilaku kekerasan yang merugikan. Masyarakat yang memiliki tingkat religiosity yang tinggi cenderung memiliki prosedur dan sistem internal yang kuat dalam melindungi anak-anak dari berbagai bentuk kekerasan.

Agama juga memiliki keterkaitan yang erat dengan keyakinan dan budaya. Agama sering menjadi faktor penentu dalam membentuk nilai-nilai, norma, dan etika yang berlaku dalam masyarakat. Oleh karena itu, pemahaman agama yang mendalam sangat penting bagi praktisi atau pekerja sosial yang terlibat dalam program-program yang bertujuan melindungi anak-anak dan keluarga.

Dalam sambutannya melalui zoom meeting, Ketua Umum Forrrum Nasional LKSA, Abah Zairullah Azhar, menyampaikan bahwa anak-anak merupakan harapan masa depan bangsa dan penerus generasi mendatang. Setiap komponen masyarakat memiliki tanggung jawab serius untuk memberikan perhatian yang besar terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak-anak, terutama keluarga. Namun, tidak semua anak memiliki orang tua yang lengkap, bahkan ada yang yatim piatu atau tidak memiliki keluarga sama sekali.

Dalam konteks ini, peran pengasuh sangat penting dalam menjalankan tugas hukum yang berkaitan dengan kepentingan anak-anak yang tidak memiliki keluarga lengkap atau keluarga yang tidak mampu, sesuai dengan undang-undang yang berlaku di Indonesia. LKSA hadir sebagai lembaga yang bertugas menjadi pengasuh bagi anak-anak yatim/piatu, kurang mampu, dan terlantar.

Ketua Umum Forum Naional Lksa yang juga menjabat sebagai Bupati Tanah Bumnbu, Abah Zairullah Azhar, juga mengungkapkan Program Satu Desa Satu Masjid (SDSM) di Tanah Bumbu. Program ini merupakan bagian dari visi-misi untuk mencapai sumber daya manusia yang berkualitas, produktif, dan berakhlak mulia. SDSM merupakan gerakan komprehensif yang melibatkan seluruh elemen masyarakat untuk memakmurkan masjid-masjid di desa-desa Kabupaten Tanah Bumbu, Provinsi Kalimantan Selatan secara serentak.

Program SDSM ini bertujuan untuk mengembangkan sumber daya manusia, khususnya melalui pengembangan generasi Qurani bagi anak-anak Muslim. Mereka diberikan ilmu dan pendidikan keagamaan di lingkungan masjid setempat, dengan harapan dapat tumbuh menjadi individu yang cerdas, berilmu, beriman, bertaqwa, dan kompetitif.

Diharapkan melalui implementasi program SDSM ini, anak-anak di Tanah Bumbu akan menjadi generasi yang cerdas, pintar, berkecukupan, dermawan, dan mampu menjadi tokoh nasional, bahkan Menteri atau Presiden Indonesia di masa depan.

Dengan adanya acara Bimbingan Teknis ini dan upaya yang dilakukan oleh LKSA serta pemerintah daerah, diharapkan pemahaman agama yang komprehensif dan berbasis pengetahuan dapat menjadi landasan kuat dalam membangun ketahanan sosial. Dengan pemahaman agama yang lebih baik dan peningkatan religiosity masyarakat, diharapkan tercipta lingkungan yang aman, penuh kasih sayang, serta menghormati dan menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan.

Sementata itu,Gubernur LKSA PSAA Kalimantan Selatan Syaikul Ansari mengatakan,Bimtek merupakan kerjasama kementerian PPPA dengan Fornas LKSA-PSAA/PW fornas LKSA-PSAA Prov.Kalimantan Selatan merupakan tindak lanjut Audensi Ketua Umum Fornas LKSA-PSAA (Abah dr. HM. Zairulllah Azhar, M.Sc) presiden anak yatim se Indonesia ke Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (kementerian PPPA RI).

Untuk Kegiatan bimtek dilaksanakan selama 2 hari secara ofline LKSA yang diikuti oleh 40 pengurus LKSA -PSAA di ikuti oleh pengurus pusat,daerah se-Indonesia

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

BPJS Kesehatan Cabang Tanah Bumbu Kotabaru Berikan Penghargaan Kepada Badan Usaha

28 Mei 2024 - 04:39 WIB

Raih 11 Kali Opini WTP Berturut Turut Bupati Zairullah Azhar Ajak 12 Kepala Daerah Baca Solawat Badar.

7 Mei 2024 - 00:53 WIB

Delegasi Kejari Tanbu, Juara Kategori 5K Internal Jaksa di Adhyaksa Internasional Run 2024

28 April 2024 - 06:31 WIB

BPBD Tanbu kerahkan 20 personil amankan puncak Mappanre Ri Tasi’e

28 April 2024 - 05:25 WIB

Meriahkan Mappanre Ri Tasie, Dinas Perikanan Tanbu Bersama HNSI dan Avian Bagikan Cat

27 April 2024 - 06:04 WIB

PT BIB Buka Seleksi Beasiswa 85 Anak Berprestasi, Kuliah di Institute Teknologi Sains Bandung (ITSB)

25 April 2024 - 06:29 WIB

Trending di Advetorial